Cerita seks ini Update Setiap Hari, Jadi jangan sampai terlewatkan setiap cerita seks disini

Friday, July 23, 2010

Cerita seks ML dengan teman saat kemping

Cerita Seks Dewasa – ALam pun akan berputar tak akan berhenti,Bumipun pada saatnya akan hancur’ini menandakan kiamat’,seperti apa yang dikishakan strat movie “2012′yang membikin heboh dan kontrofersi banyak orang.Hi,,,”seram,film ini menadakan bencana banjir bandang yang luar biasa hebatnya merenggut banyak nyawa,tapi film ini ada sisi heronya”ada beberapa orang yang lolos dari kejadian maut itu,Tapi saatnya meredam cerita horor,aku akan kembali untuk berbagi cerita dimana faedah dari kejadian ini sebenernya harus bersyukur pada alam,tapi mengapa malah dengan panorama alam yang indah ada suasana sex yang tidak bisa dihindarkan,Cerita ini mengankat sisi kehidupan,Mengenal alam yang di ciptakan oleh Tuhan memang begitu indah begitu besar isi dunia ini betapa kecil kala kita memandang langit,hidup bersama alam membuat kita semua Tahu bahwa Tuhan itu ada memberi didalam seluruh jagad raya ini.Sebagai manusia kita harus mensyukuri segala nikmat yang telah diberikan tanpa tidak merusak dan memunahkan pemberiannya.Siapa yang wajip melakukan itu semua,selain para generasi muda yang berbudi luhur dan cinta terhadap Tuhan.Hal ini bisa ditunjukkan sejak dini,misal dengan mengikuti kegiatan-kegiatan yang bersifat alam dengan mengikuti ekstrakulikuler “lintas alam’.ekskul ini biasa di lencanakan oleh lembaga-lembaga sekolah.Aku mau berbagi kisah menarik soal pengalamna saat melakukan hal yang bernuansa alam.Kejadian ini aku tulis dalam sebuah diari besarku yang akan ku ingat selalu.Dan saat ini aku akan ceritakan kembali kepada para pembaca.inilah ceritanya semoga kejadian ini bisa menjadi sorotan dan hal rekomendasi dalam hidup.

Suatu hari, kelompok PX mengadakan acara berkemah di hutan selama tiga hari. Pesertanya selain anggota kelompok, juga klub pecinta alam di smu-smu. Tapi untuk keselamatan mereka, kondisi badan mereka juga diperiksa terlebih dulu. Selain itu, peserta dibagi dalam regu-regu yang masing-masing terdiri dari empat anggota kelompok PX dan dua orang dari smu. Sebelum berangkat ke lokasi, semua peserta berkumpul di sekretariat klub kami untuk pembagian regu dan penjelasan mengenai medan yang dilalui dan tugas-tugas apa saja yang harus dilakukan tiap regu. Dalam reguku, dari kelompok PX, ada Doni, Rima, Lydia, Mirna, dan aku. Di sana aku berkenalan pula dengan dua anggota reguku dari peserta smu. Laila, siswi kelas 3 yang cukup manis dan Johan, yang ternyata masih kelas 2. Setelah mengepak perlengkapan dan meletakkannya ke dalam bis, kami naik dan mulai menuju lokasi yang kurang lebih 230 km dari sekeretariat kami. Johan ternyata memilih duduk disampingku. Ia tampak sangat antusias mengenai perjalanan ini, ia bertanya banyak hal dan pembicaraan itu cukup mengakrabkan kami berdua. Setelah beberapa lama, aku mulai memperhatikan bahwa Johan bisa dibilang cukup berotot dibandingkan remaja lain seusianya. Wajahnya cukup tampan dan kulitnya putih. Rambutnya mengingatkan aku pada rambutku sendiri sebelum aku lulus dan kupanjangkan sampai sebahu seperti sekarang. Pakaiannya menunjukkan kalau dia anak orang yang cukup berada. Saat pandanganku mengarah pada celananya, aku cukup terkejut karena tonjolan yang ada di tengah pangkal kedua pahanya tampak lebih besar daripada punyaku sendiri. Padahal aku cukup bangga dengan ukuran “Senjata”-ku yang bisa mencapai 18 cm. Semakin lama aku semakin penasaran tentang ukuran sejatanya itu, tapi aku belum berani menanyakan kepada Johan. Tidak tahu kenapa, senjataku itu lalu pelan-pelan bangun. Karena kami berangkat kira-kira jam 9.30 pagi, jadi sesampainya kami di sana sudah cukup siang. Panitia menjelaskan sekali lagi tentang tugas-tugas masing-masing regu. Selanjutnya acara pun dimulai. Setiap regu mulai menelusuri rute yang ditetapkan.

Setelah hari hampir gelap dan kami telah menemukan tempat yang cukup luas, kami kemudian membangun dua tenda, satu untuk perempuan dan satu untuk laki-laki. Aku, Laila, dan temanku yang lain membuat api unggun dari kayu bakar yang sudah dibawa dari sekretariat tadi. Setelah cewek-cewek berganti baju, tugas mereka untuk memasak, sedangkan sekarang giliran kami yang cowok untuk berganti baju. Saat Johan melepas bajunya, aku bertambah yakin kalau anak ini sering berlatih beban, otot-ototnya tebal dan membentuk. Aku masih mengawasinya, ia lalu melepas celananya dan.. Oh! ternyata ia tidak memakai celana dalam. Aku rasa itulah yang membuat tonjolan yang tampak lebih besar dari punyaku. Kulihat penis Johan yang sedang “Tidur”, ternyata sedikit lebih besar dari punyaku. Johan telanjang bulat sekarang, sedangkan Doni hanya menggunakan celana dalam saja. Aku sendiri sudah sering melihat tubuh Doni yang cukup seksi telanjang saat berkemah dan kami cukup akrab. Tapi tidak terjadi apa-apa, meskipun aku dengan susah apayah menahan nafsuku, setiap kali Doni memperlihatkan perutnya yang rata. Yang sangat menarik perhatianku kini adalah anak SMU ini.. Rambut hitam yang cukup tebal menghiasi sekeliling penis Johan, demikian juga di ketiaknya. Ia tidak tampak seperti bocah berusia 17 tahun, malahan.. sangat dewasa. “Lho, Mas Fer, nggak ganti baju?” suara Johan mengagetkanku. “Oh, ya. Nanti saja”, ujarku sambil mencari bajuku di tas. Aku baru sadar kalau belum membuka selembar pun pakaianku. Rupanya aku terlalu sibuk memperhatikan tubuh Johan. Kutunggu mereka semua keluar, dan saat mulai berganti bahu, aku sadar bahwa ereksiku sudah penuh, dan dari luar celana jeans-ku tampak tonjolan yang cukup besar. Aku jadi bertanya-tanya apakah Johan atau Doni tadi menyadari bahwa aku sedang terangsang. Malam itu seperti acara perkemahan yang lain, diisi dengan main musik, menyanyi, dan ngobrol. Tapi semua tak berlangsung terlalu lama karena kami semua lelah dan ingin segera tidur. Kami dapat telentang dengan cukup leluasa, karena tenda kami hanya diisi tiga orang, sedang di tenda cewek diisi empat orang. Di sebelahku Doni yang tidur dengan cepat sekali, dan di sampingnya lagi Johan. Meskipun aku juga merasa sangat capai, tapi aku hampir tidak bisa tidur karena teringat akan tubuh Johan yang putih mulus dan berotot. Dari tempatku, aku tidak bisa melihat keadaan Johan, hal ini lalu membuatku berfantasi yang bukan-bukan. Untunglah akhirnya aku bisa juga tidur meskipun tidak begitu nyenyak. Esok paginya ternyata aku dan Johan ketiduran, yang lain sudah mandi dan sedang makan.

Akhirnya setelah makan, aku dan Johan bertugas untuk mencari kayu bakar, karena sudah habis untuk menghangatkan makanan kami. Teman-temanku menunjukkan jalan untuk mencapai sungai, bila kami ingin mandi. Aku dan Johan kemudian pergi ke dalam hutan. Kira-kira satu jam kemudian, kami sudah masuk hutan cukup dalam dan kayu yang kami kumpulkan juga cukup untuk hari itu. Aku mengajaknya kembali ke kemah, tapi Johan rupanya ingin mandi dulu. “Memangnya kamu bawa handuk?” “Iya, tadi waktu Mas Ferry ngambil parang, aku ngambil handuk. Ayolah Mas, sama-sama nanti handuknya kan bisa gantian.” “Nggak lah, aku ngasih kayu ini dulu, biar temen-temen nggak nyariin kita.” “Okelah, sampai nanti ya Mas!” Kami berpisah di situ dan aku berbalik menuju kemah. Tapi setelah dua-tiga menit aku baru sadar kalau Johan anak baru, jangan-jangan dia tidak bisa kembali dan tersesat dalam hutan. Lalu aku tinggalkan kayu bakar di sana dan kembali menyusul Johan. Ia sudah tidak tampak lagi, aku langsung pergi ke sungai yang diceritakan temanku tadi. Di sana, aku menjumpai Johan sedang berdiri di tepi sungai membelakangiku dan.. telanjang. Aku putuskan untuk mengamatinya dulu sebelum menyusul. Aku ingin melihat seluruh tubuh Johan yang seksi sekali lagi. Semua ingatan tentang Johan yang sedang melepas bajunya memenuhi ingatanku dan pelan-pelan penisku ereksi. Tiba-tiba aku perhatikan, tangan kanan Johan berada di depan tubuhnya sehingga tidak bisa kulihat, tapi aku yakin kalau tangan itu sedang bergerak maju dan mundur dengan pelan.. Johan sedang onani di depan mataku! Melihat pemandangan itu, aku pun tak sabar lagi.

Nafsu memenuhi diriku dan aku nekad. Aku berjalan menuju bocah seksi itu sambil memanggil namanya. Johan menoleh ke arahku dan tampak sangat terkejut. Aku bisa lihat kalau dia agak terengah-engah, dari dadanya yang kembang-kempis. Saat aku sudah di sampingnya, aku lihat penisnya masih tegang, bahkan pucuknya sudah berwarna merah tua. Yang mengejutkanku, ukurannya berlipat dari kemarin, melebihi ukuran penisku saat tegang, mungkin sekitar 22 cm. “Eh.. e.. Mas Ferry nggak jadi kembali ya? Kenapa?” tanya Ferry dengan suara yang agak tersengal. “Iya, soalnya badan nih rasanya gerah. Kamu nggak merasa gerah?” Aku lalu mulai melucuti pakaianku sampai akhirnya bugil seperti Johan. Johan sepertinya memperhatikan tubuhku, mungkin karena ini yang pertama kalinya ia melihat aku bugil. “Johan, kok bengong? Gerah nggak?” “Oh, oh.. iya gerah.” “Ya pasti, soalnya kamu habis main sih.” “Ma.. main?” “Mas Ferry lihat kok tadi.” Aku melihat wajahnya, dia menunduk mungkin malu ketahuan. “Udah, gitu aja dipikirin. Mas Fer juga sering kok main sendiri. Tapi lebih seru kalau kita main berdua.” Johan tampak terkejut dan sebelum dia mencerna lebih jauh ucapanku, aku mendekapnya dengan erat. Johan berontak, tapi aku mendekapnya lebih erat lagi. Aku merasakan penis Johan yang panas dan tegang menekan perutku. “Mas Fer, lepas, Mas! Apa-apaan nih?” Johan setengah berteriak. “Sstt.. tenang aja! Kita main. Pasti seru dan enak! Aku udah nggak tahan.. kamu terlalu seksi!” “Mas, jangan!” Kini suara Johan lebih mirip erangan daripada teriakan, dan ini membuatku semakin terangsang. Kucium dan kujilati lehernya, aku ingin dia merasakan gejolak nafsu yang aku rasakan saat itu. Dia terus meronta dalam pelukanku yang kuat sambil bergumam, “Mass.., jangann.., Mass..!” Erangan Johan membuatku makin ganas, selesai kujilati lehernya, aku ambil kepalanya dengan tangan kiriku sementara tangan kananku masih mendekapnya. Kudekatkan wajahnya dengan wajahku, dan kucium dia dengan penuh nafsu. Saat itu, aku sadar bahwa Johan juga menginginkan “Permainan” ini, lidahnya dengan terampil membalas ciumanku, sedang kedua tangannya membelai rambut panjangku, menekan wajahku agar bibirku tetap menempel pada bibirnya. Kuputuskan mengambil langkah lebih jauh, kupegang senjata Johan yang dari tadi tegang dan menekan-nekan pusarku.

Kuelus pelan, dan kemudian aku genggam sebelum akhirnya aku kocok. Johan tersentak sedikit, ia melepaskan ciumannya dan mulai mendesah, “Aduh, Mas! Ahh.. uuhh..!” “Jangan, Mas! Ini.. ini..” “Ini nikmat khan Johan? Hmm?” sambungku sambil terus memompa penis putih itu. “Ohh.. iya, Mass.. teruss.. enakk..” Kulihat Johan memejamkan matanya sambil menengadah, menikmati betul-betul gesekan jariku pada senjatanya. Tampaknya kerjaku sangat baik.. Perlahan kurasakan kedua tangannya turun dari kepalaku, meyusuri punggungku dan sampai pada kedua pantatku. Johan meremas-remasnya, seirama dengan kocokan tanganku pada penisnya. Beberapa saat kemudian, Johan menggeliat, hampir lepas dari dekapanku. “Mass.. bentar lagi nih.. aku.. nggak kuatt..!” “Agghh!” Crott.. crott.. crott..! Senjata Johan memuntahkan peluru maninya, membasahi tubuhku dan tubuhnya sendiri pula, karena Johan belum lolos dari pelukanku. Air maninya yang hangat terasa sangat nyaman di dada dan perutku. Tubuh padat Johan menggelinjang, mengisyaratkan kenikmatan yang Johan rasakan. Tubuhnya yang berotot dan dibasahi keringat, menggeliat dalam pelukanku, memberiku pengalaman erotis dan membuat nafsuku bergelora, wajahku terasa panas. Aku terus memompa penis Johan, aku ingin menguras isinya. Dan satu tembakan lagi keluar.. menyentuh daguku.. Kuremas penis Johan yang mulai lemas. “Mass.. ahh.. enakk.. enak bangett..!” Kulihat wajah Johan yang tersenyum puas dan merona merah. Penis Johan terus kuremas dan terasa semakin lemas.. “Aduhh.. Mas! Ampun! Enak banget! Terusin..!” Kueratkan lagi remasanku pada penisnya, agar Johan benar-benar puas. “Ohh! Ampun.. ahh!” dan akhirnya Johan jatuh terduduk dihadapanku. Pasti seluruh tubuhnya lemas, sampai-sampai kakinya tak mampu menopang dirinya sendiri. Johan masih tersengal-sengal, mencoba mendapatkan udara lebih banyak, menghimpun tenaganya lagi.. Tapi aku sudah tidak tahan. Penisku yang sedari tadi tegang, kuusapkan pada pipinya, dan lalu kumasukkan dalam mulutnya. Kehangatan rongga mulut Johan terasa sungguh nikmat.

Johan terbelalak, nampaknya ia masih susah bernapas. Kurengkuh kepalanya, dan kugerakkan maju mundur. Johan sudah bisa beradaptasi, lidahnya ternyata juga terampil memanjakan batang kejantananku. Dia terus mengulum kemaluanku, dan sekali lagi meremas pantatku. Aku memanjakan diriku sendiri dengan memencet-mencet puting susuku. Dan aku meratakan sperma Johan yang tadi membasahiku dengan tanganku yang lain. Ohh.. sungguh nikmat. “Ahh.. Johan.. kamu pinter bangett.. Ayo.. terusinn..!” Beberapa detik kemudian aku merasakan denyutan di zakarku. “Johann.. aku.. aku.. mau..” Johan semakin ganas dan dengan segera spermaku membanjiri mulut dan tenggorokannya. “Oohh! Yess..! Ahh..!” Begitu banyak.. hingga sebagian ada yang menetes keluar dari sudut-sudut bibirnya. Aku pejamkan mata, merasakan betul kenimatan yang kurasakan, ketika Johan menjilati pusarku dan terus ke atas, menjilati sisa-sisa spermanya sendiri.

Sumber:hasrat seks

1 komentar:

indra on July 28, 2010 at 11:47 AM said...

idr bagus pmbyarannya,tidak pernah lbih dri 1 hari.pling cepat 1 jam pnah jga bro.
n yg psti selalu membayar,udh 5x neh :D
indraptc.blogspot.com

Post a Comment

Silahkan Komentar

Friends

Followers

Cerita seks Copyright © 2009 Not Magazine 4 Column is Designed by Ipietoon Sponsored by Dezigntuts